Thursday, July 16, 2009

Bertukar?

Sejak pindah rumah, aku dan Farizal dah amik keputusan. Aku kena pindah tempat kerja yang berhampiran dengan rumah. Mudah nak berulang. Dulu kami menyewa di Puchong Kinrara berdekatan dengan Taman Kinrara. Pejabat aku pula di Jalan Raja Laut. Setiap hari Farizal akan hantar aku dengan motor kesayangan dia sampai ke stesen Sri Petaling. Dari Sri Petaling aku naik tren dan berhenti di stesen Sultan Ismail. Catwalk dalam 8 minit, dah selamat pun sampai ofis. Perjalanan plus masa menunggu makan masa 35 minit. Mula2 dulu macam bara jugak nak melintas mendaki tangga jejantas melengkung tu. Penat sangat rasa, termengah2. Yelah, masa bujang dulu pergi balik ayah hantar dan jemput. Tak ke bertuah sangat tu? (Hidup ibarat roda, ada masa di atas ada masa di bawah. Ada masa senang, ada masa susah) Jadi aku anggap sekarang adalah masa susah aku.

Pas nikah terus pregnant. Ha.. dengan perut memboyot aku berulang seperti biasa setiap hari. Walaupun dah cecah 37 minggu, aku tetap gagah membonceng motosikal dan menaiki tren berulang pergi balik kerja. Bak kata aku "Selagi muat perut bonceng motor, selagi tu rempittttt. Selagi kaki gagah lagi melangkah, selagi tu catwalkkkkk" Tapi alhamdulillah, semakin hari aku semakin lali. Sekarang ni dah tak kisah lagi nak daki tangga tu. Apatah lagi sekarang perut dah kempis (tak kempis sebenarnya, tetap buncit. Tapi dulu buncit ada baby, sekarang buncit takde baby, hehe) Apa yang penting, aku anggap itu adalah senaman. Gitu!

Tapi sekarang, aku dah tak tinggal di Puchong Kinrara. Kini aku bermastautin di Seksyen 30, Shah Alam. Dekat2 Jalan Kebun. Dari rumah menaiki kereta bersama Farizal ke PJ. Perjalanan memakan masa 30 minit. Kemudian Farizal drop aku di stesen Asia Jaya. Dari situ aku naik tren turun di Masjid Jamek (25 minit). Kemudian, naik lagi tren ke turun di stesen Sultan Ismail (10 minit) Then catwalk 8 minit baru sampai ke ofis. Hampir 1 jam setengah jugakla baru aku boleh sampai ke ofis. Fuh~ (sambil mengelap peluh yang memercik di dahi) Tu aku tak pregnant. Bayangkan aku pregnant esok. Double fuh~

So beberapa minggu lepas aku dah start call Bahagian Pertukaran di PSM, Kementerian. Call je engaged (betul ke eja ni?) Call je enggaged. Aku cuba call untuk 2 hari je. Pastu aku give up. Setiap hari Farizal tanya aku, dah call ke belum. Dah call ke belum. Aduiiii.. ok semalam aku call. 2 kali call yang pertama, insan yang bertanggungjawab uruskan hal pertukaran ni takde kat meja (gi toilet kut, positif2) Tapi aku call semula kali ke-3 tepat jam 5 petang (cewah, siap bagi masa lagi) barula insan bertanggungjawab ni jawab.

Pot pet.. pot pet.. pot pet.. (insan bertanggungjawab ni tersangatlah peramah) Aku yang selalunya bising dan jadi pendiam. Diam dan dengarrrrrr je apa yang dia cakap. "Ok2 puan, esok saya tulis surat mohon tukar ye" Gitulah yang aku cakap untuk matikan perbualan kami. Giler ko! Jam dah 5.10, kang Farizal mengamuk tunggu aku lama2. (Tapi Farizal tak pernah mengamuk pun, dia suami yang baik, yang sabar, yang penyayang, dasat2 pun dia jelinggggg je) *Abg, uji nk 200 hengget sebab puji abg kt blog :P

InsyaAllah, ada rezeki adalah untuk aku. Buat masa sekarang aku kena berulang seperti biasa dulu. Sepatutnya hari ni aku buat surat mohon pertukaran tu. Tapi aku tak buat lagi. Aku busy. Busy buat kerja untuk orang lain. Hehe.. Ok chow, jumpa lagi esok.



Adakah bangunan ini akan jadi kenangan?

2 comments:

chepoh said...

ko nk bertukar kt mana beb?

Anonymous said...

siannye la akak su yg sorg nie. jauh pjlnan tiap ari p keje. xpe, akak apply dulu. insyaAllah, klu su leh tlg, su tlg k (tp 2 pn klu nk btukar kuar dr kem skrg la. klu kem yg same, x dapek den nk nolong..hihihi) -su-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Terima kasih kerana sudi melawat blog ini!